Home » 2011 » January » 26 » OPINI
1:52 PM
OPINI

Membangun Idealisme Mahasiswa melalui Kesadaran Sejarah

oleh Komjen Winarso Spd pada 15 Desember 2010 jam 5:08

Bila suatu bangsa secara sadar melupakan sejarah, entah apa pun alasannya, maka akan berjalan tanpa arah, terseok-seok, dan akhirnya akan mengalami keruntuhan. Demikianlah negeri ini yang makin melupakan sejarah maka pada saat ini jalannya sudah mulai terseok-seok, kepribadiannya memudar, dan rasa kebangsaannya melemah. Oleh karena itu, keperluan mendesak bagi bangsa ini adalah aktualisasi kesadaran sejarah. Karena kesadaran sejarah mencakup segala cipta, rasa dan karsa yang bersemayam dalam hati nurani. 

Melalui kesadaran sejarah, mahasiswa pada zamannya memberikan indikasi bahwa mahasiswa mempunyai tanggung jawab yang lebih jika dibandingkan dengan elemen masyarakat lain. Dan itu membutuhkan satu kesadaran. Kesadaran yang tumbuh dari setiap mahasiswa bahwa ia tidak saja mesti menyelesaikan tugas-tugas akademik di kampus, namun juga mesti mampu menyelesaikan problem-problem sosial kemasyarakatan yang ternyata jauh lebih rumit ketimbang belajar teorinya dan baca buku di dalam kelas. Keseimbangan dua aspek tadi yakni teori dan praktik setidaknya akan membentuk pemahaman yang utuh. Teori saja tanpa praktik adalah omong kosong, dan praktik tanpa teori dikhawatirkan akan caos.

Jika kita meneropong dengan kacamata sejarah, mahasiswa memang mempunyai romantisme sejarah yang kuat. Dan hal itu bisa menjadi sumber energi dan juga bisa menjadi beban. Pada setiap zamannya, mahasiswa mempunyai peran yang tidak bisa dianggap remeh.

Sejarah telah membuktikan hal itu. Tengoklah misalnya pergerakan nasional tahun 1928 yang menghasilkan Sumpah Pemuda, semuanya tidak terlepas dari tokoh-tokoh seperti Muhammad Yamin, Sugondo Joyopuspito, dan mahasiswa-mahasiswa Indonesia lain yang sedang menuntut ilmu di GHS (Geeneskundige Hogere School) maupun di RHS (Recht Hogere School) yang sekarang melebur dan menjadi bagian Universitas Indonesia.

Begitu pun pada pergerakan tahun 1945 dan 1966, mahasiswa kembali menorehkan tinta sejarahnya yang masing-masing menghasilkan kemerdekaan Indonesia dan munculnya Orde Baru. Yang paling akhir adalah reformasi 1998 yang berhasil menjatuhkan rezim despotik Orde Baru yang telah "manggung" selama 32 tahun.

Kajian tentang dinamika pergerakan mahasiswa merupakan suatu kajian yang tidak akan terputus, ini sangat menarik. Mengapa demikian, pertanyaan sebagian diantara kita. Sungguh suatu kenyataan baik dari perspektif sejarah maupun dalam konteks realita bahwa dinamika pergerakan mahasiswa telah memberikan fenomena yang yang berlangsung terus-menerus seolah tidak berujung. Ada saja yang ditunjukkan oleh pergerakan mahasiswa, yang tidak urung mengundang berbagai reaksi dan gejolak baik yang positif, maupun negatif. Semuanya itu telah mengundang berbagai kontroversi yang seolah juga tidak berujung. Mahasiswa tetap berjuang dengan berbagai atribut yang diembannya dan birokrat atau pihak-pihak yang berkepentingan tetap bertahan dengan berbagai keyakinannya. Hal inilah yang kadang tidak membawa penyelesaian yang produktif.

Kesalahan  cara memandang gerakan, yakni  memandang  gerakan hanya  dari  satu  seginya saja, yakni segi  yang  negatif, bisa mengakibatkan  hilangnya arah positif gerakan. Dan bila ini dibiarkan, akan mengakibatkan hancurnya semangat berjuang. Singkatnya: mengakibatkan hancurnya pergerakan itu sendiri. Adalah sungguh salah bila memandang gerakan dari  satu  seginya  saja, apalagi  bila  bukan merupakan hasil dari  kesimpulan dialektika sejarah. Pada saat berjuang biasanya mahasiswa mengusung kata "idealisme” sebagai poros perjuangannya. Mahasiswa tidak mampu menjadi agen perubahan dengan hanya berbekalkan idealisme saja. Idealisme adalah sesuatu yang ideal, dengan kata lain menempatkan sesuatu pada tempatnya,bisa juga dikatakan serasi atau selaras.

Merevolusi kesadaran. Itulah sebenarnya yang mesti kita benahi jika masih meyakini bahwa merekonstrusi Idealisme ke arah yang lebih progresif adalah bagian dari salah satu tugas intelektual mahasiswa. Kapan lagi kita bisa memunculkan Soe Hok Gie dan Ahmad Wahib yang "baru"?

Views: 315 | Added by: exsara | Rating: 0.0/0
Total comments: 0
Name *:
Email *:
Code *:
Investigationes
CHARLES S. ANDREWS
3139 Brownton Road
Long Community, MS 38915



+7 495 287-42-34 info@ucoz.com
Mirum
sample map